Selasa, 12 Februari 2019 15:37 WITA

Perkenalkan! Dia Satu-satunya Petinju Profesional Satu Tangan Di Dunia

Editor: Suriawati
Perkenalkan! Dia Satu-satunya Petinju Profesional Satu Tangan Di Dunia
Vaggelis Chatzis

RAKYATKU.COM - Tangan merupakan salah satu aset terpenting seorang petinju. Tapi Vaggelis Chatzis, yang tidak memiliki lengan kanan, telah menjadi satu-satunya petinju profesional satu tangan di dunia.

Lengan kanan Chatzis diamputasi ketika dia masih bayi. Dia dilahirkan dengan tumor kanker di tangan kanannya. Dokter mengatakan pada orang tuanya bahwa itu harus diamputasi untuk menghentikan penyebaran sel.

Dia baru berusia tiga bulan pada waktu itu, jadi pemuda Yunani itu hanya bergantung pada tangan kirinya selama yang dia ingat.

Ketika masih anak-anak, teman-temannya mengolok-olok tangan palsunya, dan memanggilnya Kapten Hook.

Itu menyebabkan dia tumbuh menjadi pemuda yang sangat pemarah, dan kemarahan itu membuatnya dalam banyak kesulitan.

Dia mulai bergaul dengan orang banyak yang salah, menghabiskan malam dengan minum dan berpesta, dan sering bertengkar.

Tapi kemudian dia menemukan tinju dan dia jatuh cinta dengan olah raga itu.

Pria berusia 31 tahun itu menemukan tinju lebih dari satu dekade lalu, setelah pindah ke Inggris untuk mengejar hasrat terbesarnya yang kedua, memasak.

Di sanalah ia bertemu pelatih pertamanya, Tony Lang, yang memiliki gym tinju dan mengundangnya untuk mencoba olahraga tersebut.

Vaggelis mengatakan bahwa ia suka menonton tinju di TV, tapi tidak pernah membayangkan dirinya akan mengenakan sepasang sarung tinju dan masuk ke ring. Tapi begitu dia melakukannya, dia tahu dia dilahirkan untuk itu.

Meskipun kehilangan satu tangan, Vaggelis Chatzis menunjukkan bakat nyata untuk tinju.

Pelatihnya menemukan cara untuk memasukkan sarung tinju ke lengannya yang lebih pendek, jadi meskipun dia hanya memiliki satu tangan, dia sebenarnya bisa meninju dengan siku kanannya.

Loading...

Sebagai kidal, Chatzis mengadopsi gaya tinju yang tidak konvensional, yang berkali-kali membuat lawan lengah.

Dalam perjalanannya untuk menjadi petinju satu tangan satu-satunya di dunia, Vaggelis Chatzis harus mengatasi beberapa tantangan, termasuk keengganan dewan medis untuk mengeluarkan dokumen yang diperlukan.

Tapi dia tidak pernah menyerah. Akhirnya, pada tahun 2015, ia melakukan debut tinju profesionalnya di Athena, di depan kerumunan lebih dari 3.000 orang, termasuk keluarganya.

Dia menang dengan keputusan bulat dan membuat sejarah tinju.

Chatzis kalah dalam pertarungan keduanya, dan mengalami cedera serius yang membuatnya absen selama dua setengah tahun.

Tapi selama waktu itu, dia terus berlatih, dan dengan sabar menunggu untuk memamerkan keterampilannya sekali lagi. 
Pada bulan Desember 2018, ia merayakan kepulangannya yang telah lama ditunggu-tunggu dengan mengalahkan petinju Serbo-Bosnia Mikro Zdrazdo.

Dia sekarang berencana untuk kembali ke Los Angeles, untuk melanjutkan pelatihannya dan membawa karirnya ke tingkat berikutnya.

“Saya bisa bertarung sampai saya berusia 35 tahun. Saya ingin kembali ke LA untuk melanjutkan apa yang saya tinggalkan. Saya tidak akan berhenti sampai saya berhasil,” kata Chatzis kepada Reporter Yunani.

Selain berlatih untuk dirinya sendiri, dia juga menghabiskan waktu luangnya untuk melatih orang lain, termasuk orang-orang cacat lainnya.

Dia berharap ceritanya akan menginspirasi orang lain untuk memenuhi impian mereka.

"Untuk seseorang yang mungkin berada dalam situasi yang sama, saya akan menyarankan untuk tidak mendengarkan siapa pun dan melakukan apa yang dikatakan hatinya, ikuti mimpinya," kata Vaggelis dalam sebuah wawancara dengan StoryTrender.

Loading...
Loading...